Pertemuan cheetah yang luar biasa ini dimainkan di Kgalagadi Transfrontier Park di Afrika Selatan. 4 ekor cheetah tidak terlalu gembira kerana cheetah solo memasuki wilayah mereka…





Ria Van Greunen menceritakan kisah mereka: “Pagi bermula dengan kami mencari singa di lubang air Sistas tetapi kami tidak beruntung. Seseorang berhenti di sebelah kami sementara kami menunggu singa tiba di lubang air dan memberitahu kami ada cheetah sedikit lebih jauh di jalan. Kami perlahan-lahan pergi untuk melihat apakah mereka masih ada. Tempat itu berada di Jalan Mata Mata antara Sistas dan lubang air Craig Lochardt.

'Kami melihat 4 cheetah (dijuluki 4 Musketeers) dan seseorang dapat melihat mereka adalah cheetah yang sangat besar. Kami pertama kali menyaksikan mereka melakukan perniagaan biasa bermain permainan, berguling-guling di rumput, berjemur di bawah sinar matahari ... Mereka kemudian berbaring di rumput di seberang dasar sungai dan disamarkan sepenuhnya di sekitarnya.

'Ada springboks di dasar sungai, jadi kami menunggu untuk melihat apakah mungkin ada pembunuhan di pagi hari. Sebuah kereta lain berhenti dan mengatakan ada seekor cheetah di hujung selekoh sungai. Cheetah tunggal ini dikenali sebagai Corrine. Pada mulanya, kami fikir ia adalah salah satu Musketeers yang pergi mengejar springbok kerana sangat sukar untuk melihat mereka dari tempat mereka berbaring di rumput, tetapi setelah saya memperbesar dengan video saya, saya melihat 4 Musketeers itu masih bersama.



'Kami menunggu tetapi tidak dapat melihat Corrine di mana-mana. Springboks dekat dengan tempat dia berada, jadi kami tahu jika dia akan membunuh, itu akan menuju ke arah tempat di mana 4 Musketeers berbaring.

'Corrine membebankan springbok, tetapi percubaan gagal. Wang kemudian berlari ke arah 4 Musketeers. Mereka tidak benar-benar tahu apa yang sedang berlaku dan cuba menangkap springbuck yang berlari masuk dan keluar di antara mereka. Jelas, mereka tidak begitu gembira mengetahui bahawa Corrine berada di kawasan mereka.
Ini ketika mereka melihatnya dan di dalam hati saya, saya tahu apa yang akan berlaku seterusnya ... Mereka perlahan-lahan mula berjalan ke arahnya. Sudah ada air mata di mataku.

'4 Musketeers kemudian melancarkan serangan ke Corrine. Anda tahu perasaan itu, jika saya hanya dapat mengejar mereka dan membantunya, tetapi dia tidak bergerak dan serangan itu berlaku begitu cepat. Ketika mereka pertama kali bertarung, dia tidak berusaha untuk bergerak dan mereka menyerangnya 4 kali dengan selang waktu 2 hingga 4 minit. Pada masa-masa di antara mereka juga menjilat luka mereka tidak bersedia untuk menyerah begitu mudah.



'Kami mendengar suara panggilan ke arah tempat dia mengejarnya. Kami fikir mungkin ada anak-anak muda di dekatnya dan menganggap bahawa ini mungkin menjadi alasan mengapa dia tidak menjauh dari pergaduhan, takut mereka akan membunuh bayi atau anak-anak. Saya bertanya kepada beberapa orang lain di perkhemahan kami jika mereka juga mendengar suara yang memanggil dan mereka mengesahkannya.

“Dia bertarung hanya dengan bahagian atas badannya setiap kali dan tidak pernah mengangkat punggungnya dari tanah. Kami fikir mereka mungkin patah punggung bawah. Seseorang dapat melihat dia mempunyai luka terbuka di kaki kanan dan mulutnya juga penuh dengan darah dan dia juga mempunyai bekas gigitan jelek di punggungnya.

'Musketeers akhirnya meninggalkannya sendirian. Kemudian kami pergi ke Kamqua untuk berkelah, dengan emosi yang bercampur-campur, dan saya takut saya tidak mahu melihat bagaimana hyena atau makhluk liar lain merobeknya. Saya rasa tidak ada orang yang menonton dengan kami yang tidak terlibat secara emosional. '