Ketika datang ke ular, sebagian besar perhatian beralih ke varietas yang sangat berbisa (seperti kobra dan ular berbisa) dan penyempit (seperti boas dan ular sawa.) Ini masuk akal kerana banyak spesies ini agak berbahaya bagi manusia atau, paling tidak, dirasakan akan menjadi. Tetapi ada kepelbagaian ular dan gaya hidup mereka yang luar biasa — dan ada di antaranya yang aneh.





Terdapat kira-kira 3,600 spesies ular, dan sangat sedikit dari mereka yang serupa dengan contoh yang paling terkenal dan ditakuti, yang hanya mewakili sebahagian kecil keluarga ular moden. Terdapat pemburu penyergapan yang tertidur dan menunggu untuk memikat mangsa bodoh dengan ekor yang menggeliat seperti cacing (Australia penambah kematian ) atau labah-labah (seperti ular labah-labah ). Beberapa, seperti Ular hognose timur , adalah pemalsu overdramatik ketika menghadapi gangguan, lebih suka bermain mati daripada menggigit belakang. Sebilangan ular boleh meluncur di antara puncak pokok , meluncur ke udara seperti streamer pesta yang ditiup angin.

Tetapi ini bukan ular paling pelik di Bumi. Tidak juga dekat.



Ular stiletto dengan taring terdedah. Imej: Johan Marais (ihsan Institut Snakebite Afrika)

Terowong Menghadap Wajah

Ular di subfamily Atractaspidinae menggunakan banyak nama, termasuk 'mole vipers' dan 'burrowing asps.' Kedua-dua pengembara ini menunjukkan gaya hidup mereka, termasuk membajak tanah kering dan kering di Afrika dan Timur Tengah. Banyak ular lain disesuaikan untuk gaya hidup yang menggali; itu tidak biasa. Nama ular yang lain dan lebih menggelikan inilah yang menunjukkan keanehan mereka: 'ular stiletto.'

Ular stiletto dinamakan taringnya yang luar biasa, yang berkadar besar-hampir setengah dari tengkorak mereka sendiri. Tidak seperti ular lain, ular stiletto mempunyai sambungan bola-dan-soket di rahangnya dan bukannya sendi engsel biasa. Ini memungkinkan taring besar mereka berpusing ke arah sisi kepala, melekat keluar dari bukaan di mulut. Dengan mengekspos taring mereka dengan cara ini, ular dapat menikam mangsa tanpa membuka mulut, memukul-mukul mangsa dengan taring “stiletto” tersembunyi mereka.

Serpihan rahsia ini disambungkan ke kelenjar racun yang sangat besar, sehingga ia benar-benar melepasi kepala dan ke leher. Banyak ular stiletto cukup kecil, dan 'gigitan' mereka tidak dapat menenangkan manusia dengan mudah. Tetapi spesies yang lebih besar dan berkerut panjang melakukannya kadang-kadang - dan walaupun jarang mematikan, racun itu menyebabkan kesan mengerikan , termasuk bengkak dan kesakitan yang teruk. Gejala-gejala inilah yang pastinya mengilhami beberapa nama ular stiletto yang lebih kuat dan tidak menyenangkan di tempat-tempat seperti Sudan, di mana ia dikenali sebagai 'bapa kegelapan' dan 'pembawa kafan.'



Juri masih belum aktifmengapataring ular stiletto sangat pelik. Ini mungkin berkaitan dengan kehidupan mereka di bawah tanah, yang memungkinkan mereka memburuk-burukkan mangsa dalam jarak dekat dengan lebih mudah, tetapi tidak sepenuhnya jelas bagaimana cara kerjanya. Buat masa ini, terdapat banyak persoalan yang belum dijawab mengenai bagaimana pengubahsuaian fang pelik seperti ini mula berkembang.

Anatomi luar biasa kepala ular berkepala (Erpeton tentaculatus) di bawah mikroskop elektron imbasan. Imej: Kenneth C. Catania

Semua Yang Lebih Baik untuk Mengetahui Anda

Erpeton tentaculatumsuka air. Sebenarnya, spesies ular ini telah berkembang untuk menghabiskan hampir sepanjang waktunya di kolam dan tasik, menjadikannya canggung dan kekok ketika berusaha bergerak di darat. Seperti ular berasaskan air lain, ia hidup sepenuhnya pada ikan. Tetapi tidak seperti ular lain, ia memiliki senjata rahasia: sepasang tentakel menyeramkan dan menyeramkan di bibir atasnya.

Lihatlah, ular beroda bernama tepat, yang terdapat di dataran rendah tropis yang lembap di Asia Tenggara. Ular beroda hidup dan berburu di air keruh, begitu keruh sehingga mata mereka sendiri sering tidak berguna untuk melihat mangsa. Di sinilah tentakel masuk. Mereka sangat sensitif terhadap pergerakan di dalam air, mengesan getaran sedikit dari ikan yang berdekatan. Ini sangat berguna ketika berburu, kerana tidak seperti kebanyakan ular akuatik, ular beroda adalah pemangsa penyergapan, dengan malas menunggu mangsa datang kepada mereka.

melalui GIFER

Ular-ular kecil ini membentuk bentuk tanda tanya dan menunggu seekor ikan melayang dekat kepalanya yang tidak bergerak. Ikan biasanya mempunyai refleks yang terlalu cepat untuk dipadankan oleh pemangsa, segera melenturkan ke bentuk C ('C-start') dan melesat keluar pada tanda bahaya pertama. TetapiErpetonmempunyai muslihat kumisnya yang tidak enak dan bersisik. Ia meretas tindak balas ikan, menggigil sepotong ekor atau badannya di dekat ikan, menyebabkannya melarikan diri ke kepala ular, tidak jauh dari itu. Dengan menggunakan tentakelnya yang sensitif, ular itu merasakan pergerakannya, mengantisipasi ke mana ikan itu pergi, dan dalam sekejap kilat, memintas makanannya.

Acrochordus arafurae, juga dikenal sebagai ular berkas Arafura. Imej: Matt Clancy melalui Wikimedia Commons

Bertahanlah

Ular dalam keluarga Acrochordidae juga disesuaikan dengan kehidupan berair, tetapi mereka membawanya ke tahap yang sangat aneh. Ketiga spesies ular acrochordid yang masih hidup hari ini tidak mempunyai sisik perut yang digunakan oleh kebanyakan ular lain untuk menarik diri di darat, dan mereka dapat bertahan di bawah air selama berjam-jam pada satu masa.Mereka memiliki mata di bahagian atas kepalanya seperti buaya, dan perlahan-lahan menambak saluran air bakau dan sungai yang mengantuk di seluruh utara Australia dan Asia Tenggara, menelan ikan. Sebilangan ikan ini cukup besar, memandangkan satu spesies boleh tumbuh hingga lapan kaki dan beratnya dua puluh paun.

Kebiasaan piscivor (makan ikan) mereka yang dianggap mendorong ciri paling aneh mereka - kulit mereka. Acrochordids lebih sering disebut ular ketuat, ular belalai gajah, atau ular berkas, semuanya merujuk pada sisiknya yang tidak biasa, berlekuk dan kulitnya yang besar. Ini sangat kasar dan berkerut, dan membuat mereka kelihatan seperti mereka dibalut dengan kaus kaki yang terbuat dari kertas pasir.

Ular berkas dianggap menggunakan lipatannya yang melengkung dan melekap untuk menahan ikan licin di bawah air, melingkar di sekitarnya sekali tersangkut dengan taring mereka. Ular berkas mempunyai metabolisme yang sangat lambat, bahkan di kalangan ular, dan hidup yang perlahan dan lambat tumbuh kebanyakannya di bawah air. Memiliki tenaga fizikal yang diperlukan untuk memerangi ikan yang sedang berjuang mungkin merupakan peristiwa yang jarang berlaku, menjadikan gabungan sisik yang mencengkam dan kulit yang lentur sangat penting untuk perburuan yang berjaya.

Pemburuan mereka juga dibantu oleh organ kecil yang unik di kulit mereka (dan sisiknya sendiri) yang membantu mereka merasakan gangguan terkecil di dalam air. Tidak ada ular lain yang memiliki sistem pengesanan gerakan seperti ini, dan lebih mirip dengan jenis sensor yang dimiliki ikan dan amfibi untuk segera merasakan getaran melalui air.

Timbangan warna-warni ular sinar matahari. Imej: Bochr melalui Wikimedia Commons


The Rainbow Wriggler

Hanya ada dua spesies dalam keluarga ular Xenopeltidae, yang biasanya dikenal sebagai ular sinar matahari. Ular, berasal dari Asia Tenggara dan China selatan, tidak menyukai ular lain dalam senarai ini, kerana 'keanehan' mereka tidak ada kaitan dengan bagaimana mereka hidup, dan semua yang berkaitan dengan rupa mereka. Ular sinar matahari dinamakan begitu untuk apa yang terjadi ketika cahaya matahari yang kuat menyentuh sisiknya yang biasanya gelap dan berkilat. Iridescence pelangi yang cemerlang berkilauan ke atas dan ke bawah badan mereka yang ramping, menjadikannya kelihatan kurang seperti reptilia Bumi dan lebih menyerupai sejenis makhluk mistik dan gaib.

Paparan warna yang cantik pada sisik kelihatan lebih istimewa apabila anda menganggap bahawa ular sinar matahari — menjadi burger seperti ular stiletto — menyembunyikan diri dan warna pelangi mereka di bawah tanah yang gelap sepanjang hayat mereka.

Xenopeltis unicolor. Imej: Bernard Dupont melalui Wikimedia Commons

Ular sinar matahari juga mempunyai silsilah yang ganjil. Kajian genetik menunjukkan bahawa mereka berasal dari tempat yang sangat primitif di pohon keluarga ular, kemungkinan berkaitan dengan nenek moyang boas dan ular sawa yang kini sudah pupus.

Seperti kebanyakan slithers yang dipaparkan, ular sinar matahari telah berjaya membuat kehidupan mereka di Bumi selama puluhan juta tahun. Bagi ular-ular ini, menjadi lebih pelik daripada saudara-mara mereka yang lebih terkenal tidak mengganggu kesejahteraan mereka; ia telah membayar dividen.

TONTON SETERUSNYA: Ular Beracun Terpanjang di Dunia Memakan Mangsa yang Tidak Berharap