Imej melalui YouTube



Temui ketam terbesar di dunia. Berat hingga 40 paun dan mencapai hingga 18 kaki dari cakar ke cakar, ia dapat tumbuh menjadi tiga kali ganda ukuran rata-rata lelaki!



Ketam labah-labah Jepun (Macrocheira kaempferi) sebenarnya adalah arthropoda yang paling terkenal, kumpulan yang merangkumi krustasea, labah-labah, dan serangga. Ia biasanya dijumpai di luar pantai Jepun, di mana ia dipanggiltaka-ashi-gani,bermaksud 'kaki yang tinggi.'

japanese_giant_crab_german_marine_museum_stralsund_resized

Oleh Karl-Heinz Meurer melalui Wikimedia Commons



Dan itu betul. Ukuran besar mereka disebabkan oleh kaki panjang seperti labah-labah, yang terus tumbuh seiring dengan usia ketam. Tetapi walaupun panjangnya mengagumkan, kaki mereka sebenarnya agak lemah dan rentan terkena pemangsa dan jaring ikan.

Tidak perlu risau - Ketam labah-labah Jepun adalah makhluk yang tahan lasak. Mereka bukan sahaja dapat bertahan dengan beberapa kaki yang hilang, tetapi mereka juga dapat tumbuh semula semasa melecet. Dan beberapa laporan mengatakan bahawa mereka mungkin dapat hidup hingga 100 tahun.

makrocheira_kaempferi_01_berubah

Imej melalui Wikimedia Commons



Ukurannya menjadikan ketam ini benar-benar menakutkan, tetapi para penyelidik yang mengkaji spesies itu mengatakan bahawa mereka cukup lembut. Lebih-lebih lagi, mereka bukan pemangsa aktif.

giphy-84

Sebenarnya, mereka hanya berusaha menjaga diri mereka sendiri. Kaki mereka yang bergelombang membantu mereka menyatu ke dasar lautan berbatu dan mereka menghiasi cengkerang mereka dengan spons, kelp, dan haiwan lain untuk mengelirukan pemangsa seperti gurita besar.

Ketam labah-labah juga bukan pemburu yang hebat, mungkin kerana kaki panjangnya melambatkannya. Sebaliknya, mereka berpegang pada alga dan kerang kecil atau mencari haiwan dan tumbuh-tumbuhan mati di dasar laut.

Video:

TONTON SETERUSNYA: Singa vs Kerbau: Ketika Prey Berjuang Kembali