siput kon 2



Kerang ini mungkin kelihatan cantik, tetapi anda pasti tidak mahu mengambilnya.



Siput karnivor adalah makhluk yang bergerak perlahan, jadi mereka telah menghasilkan sengatan berbisa yang sangat beracun yang melumpuhkan mangsanya dengan serta-merta. Jika tidak, mangsa akan berenang pergi untuk mati (dan tidak ada yang akan mendapat keuntungan).

siput kon 3

Siput kon memakan seekor ikan.

Racun itu dihantar melalui 'gigi' seperti harpoon yang didorong oleh organ yang boleh diperpanjang. Tidak ada antivenin yang diketahui untuk sengatan itu, dan satu-satunya rawatan perubatan adalah untuk memastikan pesakit hidup cukup lama sehingga racunnya hilang.



Spesies yang lebih kecil hanya dapat menyengat setanding dengan lebah atau lebah, tetapi siput pemakan ikan yang lebih besar dapat dengan mudah membunuh manusia.

siput kon 4

Siput kerucut disiapkan untuk memukul ikan.

Cukup menarik, protein yang terdapat di dalam racun tersebut didapati mempunyai sifat penghilang rasa sakit.

Menurut Geografi Nasional , 'Penyelidikan menunjukkan bahawa beberapa protein ini mensasarkan reseptor kesakitan manusia tertentu dan boleh sampai 10.000 kali lebih kuat daripada morfin tanpa sifat dan kesan sampingan morfin.'

siput kon



Siput kerucut paling sering dijumpai di wilayah Indo-Pasifik, tetapi mereka berkembang pesat di seluruh dunia. Banyak terdapat di terumbu karang atau di zon intertidal berbatu yang cetek.

Kerang mereka panjang dan berbentuk kerucut, maka namanya. Mereka datang dalam pelbagai ukuran dan warna, dan sering mempunyai corak yang rumit pada cengkerang mereka yang menjadikannya menarik bagi pengumpul.


Kerang terkenal karena memaparkan siput kerucut corak automatik selular pada tempurungnya. Secara khusus, cangkangnya menampilkan pembentukan semula jadi Peraturan Wolfram 30 , memperlihatkan tingkah laku aperiodik, huru-hara. Peraturan ini mempunyai kepentingan khusus kerana ia menghasilkan corak yang rumit dan nampaknya rawak dari peraturan yang mudah dan jelas.

Walau bagaimanapun, kami mengesyorkan agar anda mengagumi mereka dari jauh.

TONTON SETERUSNYA: Singa vs Kerbau: Ketika Prey Berjuang Kembali