Serangan serigala bukanlah perkara baru, dan beberapa tahun kebelakangan ini beberapa contoh mengerikan telah direkodkan. Namun, beberapa contoh dalam ingatan baru-baru ini hampir sama dengan kisah menakutkan sebuah bandar di Rusia yang mengalami serangkaian serangan serigala pemakan manusia terhadap manusia yang berlaku pada tahun 1944–1954.



Serangan serigala Kirov, seperti yang mereka ketahui, adalah serangkaian serangan serigala di sembilan daerah di Wilayah Kirov dari Republik Sosialis Federasi Soviet Rusia. Serangan tersebut mengakibatkan kematian 22 kanak-kanak dan remaja berusia antara 3 hingga 17 tahun.



Dalam semua kes, serangan berlaku pada bulan April hingga Disember, bertepatan dengan musim serigala



Masalahnya bermula semasa Perang Dunia II, ketika populasi serigala di Kirov Oblast (kawasan seluas 46.600 mil persegi di Rusia) mulai meningkat secara mendadak.

Serigala mulai menjadi lebih berani dan tidak gentar dalam tingkah laku mereka terhadap manusia, yang bertepatan dengan wajibnya pemburu Kirov menjadi tentera, dan permintaan senjata api dari kampung untuk membantu usaha perang.

Bilangan lembu dan anjing juga berkurang dalam tempoh perang, menghilangkan sumber makanan bagi serigala. Serigala lapar menjadi lebih berani, dengan penglihatan serigala yang berjalan di jalan-jalan kota Kirov serta tidur di taman bandar, tidak menunjukkan rasa takut kepada manusia atau anjing.



Masalah-masalah ini muncul pada akhir September 1944 di sekitar penempatan Buracovskii. Seorang kanak-kanak berusia 18 bulan ditangkap oleh serigala dan dibawa ke hutan, sebelum secara ajaib diselamatkan oleh penduduk kampung. Beberapa hari kemudian, sepasang serigala menyerang seorang gadis di ladang, menggigitnya dan merobek pakaiannya.

Pada 21 September, seorang kanak-kanak berusia 13 tahun ditangkap oleh serigala berhampiran tebing sungai. Beberapa jam kemudian, sebahagian kakinya dijumpai di hutan berhampiran.

Serangan serigala terhadap kanak-kanak mulai berlaku secara sistematik selepas ini. Pada 6 November 1944, seorang gadis berusia 8 tahun diserang dan dipotong oleh serigala di sebuah ladang di siang hari. Dua hari kemudian, seorang Tamara Musinova yang berusia 14 tahun digigit oleh sembilan serigala. Kemudian, pada 19 November, Maria Polakova yang berusia 16 tahun dibunuh oleh serigala.

Oleh Le Petit Journal - Bibliotheque Nationale de France, Domain Awam, Pautan

Serigala hanya tumbuh lebih berani dan lebih ganas dengan kedatangan tahun 1945. Dalam satu contoh yang mengejutkan, pada 29 April, serigala menyerang Maria Berdnikova yang berusia 17 tahun di kampung Golodayevshchina. Tangisan gadis itu menarik perhatian orang ramai, tetapi serigala itu kelihatan tidak senang dengan tangisan dan gerak geri yang mengancam. Serigala itu dilaporkan mendekati kampung itu beberapa kali pada hari itu.

Selama beberapa tahun akan datang, serangan serigala menjadi masalah serius bagi banyak kampung di daerah ini. Serangan berlanjutan hingga tahun 1953, ketika serangan serigala terakhir direkodkan.

TONTON BERIKUTNYA: Grizzly Bear Battles 4 Wolves